Wellbeing | WELLBEING | 6 months ago
6 Cara Media Sosial Mempengaruhi Kesehatan Mental Kita
Beginilah cara media sosial mempengaruhi kesehatan mental kita.
16 April 2018 13:21
Text by Astri Suciati

Pakar kesehatan suka mengatakan bahwa duduk adalah seperti efek merokok yang baru. Mengingat jumlah penyakit yang terkait dengan duduk, dan jumlah orang yang meninggal setiap tahunnya, duduk adalah salah satu hal terburuk yang dapat kita lakukan untuk kesehatan. Tapi mungkin yang paling menyangkut adalah hal yang sering kita lakukan saat kita duduk: Iseng menggulirkan mouse atau jari-jari kita untuk melihat-lihat feed media sosial kita saat kita memiliki sedikit waktu luang (atau banyak, hingga beberapa jam). Dan seperti yang mungkin kita ketahui secara intuitif, dan seperti yang dibuktikan dalam penelitian, ini bukan kebiasaan terbaik dalam hal psikologi kolektif kita.

American Academy of Pediatrics telah memperingatkan tentang potensi efek negatif media sosial pada anak kecil dan remaja, termasuk cyber-bullying dan "Facebook depression." Tapi risiko yang sama mungkin nyata juga untuk orang dewasa, dari generasi ke generasi. Inilah laporan singkat dari studi yang menunjukkan bahwa media sosial tidak begitu baik untuk kesehatan mental, dan dalam beberapa hal, ini bisa sangat merusak.

 

Adiktif

Para pakar belum pernah sepakat apakah kecanduan internet itu nyata, apalagi kecanduan media sosial, namun ada beberapa bukti bagus yang menunjukkan bahwa keduanya nyata. Sebuah studi tinjauan dari Nottingham Trent University melihat kembali penelitian sebelumnya mengenai karakteristik psikologis, kepribadian dan penggunaan media sosial. Penulisnya menyimpulkan bahwa "mungkin masuk akal untuk berbicara secara khusus tentang 'Facebook Addiction Disorder' ... karena kriteria kecanduan, seperti mengabaikan kehidupan pribadi, keasyikan mental, pelarian, mengalami mood yang berubah-ubah, toleransi dan menyembunyikan perilaku adiktif, tampaknya muncul pada beberapa orang yang menggunakan jejaring sosial secara berlebihan." Mereka juga menemukan bahwa motivasi orang terhadap penggunaan jejaring sosial yang berlebihan dapat berbeda-beda bergantung pada sifat-sifat tertentu - introvert dan ekstrovert menggunakannya karena alasan yang berbeda, seperti juga orang-orang dengan ciri narsistik. Tapi hal-hal tersebut juga pantas menjadi bagian dari kecanduan.

Dan penelitian telah mengkonfirmasi bahwa orang cenderung mengalami semacam penarikan diri. Sebuah studi beberapa tahun yang lalu dari Swansea University menemukan bahwa orang mengalami gejala penarikan diri secara psikologis saat mereka berhenti menggunakan (ini berlaku untuk semua penggunaan internet, bukan hanya media sosial). Studi tindak lanjut terbaru mereka menemukan bahwa ketika orang berhenti menggunakan, mereka juga mengalami efek fisiologis yang kecil namun terukur. Penulis studi Phil Reed berkata, "Kami telah mengetahui selama beberapa waktu bahwa orang-orang yang terlalu bergantung pada perangkat digital melaporkan perasaan cemas saat mereka berhenti menggunakannya, tapi sekarang kami dapat melihat bahwa efek psikologis ini disertai oleh perubahan fisiologis yang nyata." Benar tidaknya tentang media sosial saat ini masih belum jelas, namun bukti yang berdasarkan laporan pribadi menunjukkan hal itu.

 

Memicu lebih banyak kesedihan dan berkurangnya kesehatan

Semakin banyak kita menggunakan media sosial, semakin sedikit kita merasa bahagia. Satu studi beberapa tahun yang lalu menemukan bahwa penggunaan Facebook dikaitkan dengan kurangnya kebahagiaan dari waktu ke waktu dan kepuasan hidup yang sedikit - semakin banyak orang menggunakan Facebook dalam sehari, semakin banyak dua variabel ini menyertainya. Penulis studi tersebut menganggap hal ini berkaitan dengan fakta bahwa Facebook memunculkan persepsi tentang isolasi sosial, dengan cara melakukan aktivitas menyendiri. "Di permukaan, Facebook menyediakan sumber yang tak ternilai untuk memenuhi kebutuhan semacam itu dengan membiarkan orang terhubung langsung. Alih-alih meningkatkan kesehatan, sebagaimana interaksi yang sering dengan jejaring sosial 'offline' yang mendukung dengan kuat, temuan saat ini menunjukkan bahwa berinteraksi dengan Facebook dapat memprediksi hasil yang berlawanan untuk orang dewasa muda - dan itu dapat merusaknya," kata sang penulis.

Sebenarnya, penelitian lain menemukan bahwa penggunaan media sosial dikaitkan dengan perasaan isolasi sosial yang lebih besar. Tim peneliti melihat seberapa banyak orang menggunakan 11 situs media sosial, termasuk Facebook, Twitter, Google+, YouTube, LinkedIn, Instagram, Pinterest, Tumblr, Vine, Snapchat dan Reddit, dan menghubungkannya dengan "isolasi sosial yang mereka rasakan." Tidak mengherankan, ternyata semakin banyak waktu yang dihabiskan orang untuk situs-situs ini, semakin terisolasi secara sosial yang mereka rasakan. Dan isolasi sosial yang dirasakan adalah salah satu hal terburuk bagi kita, secara mental dan fisik.

 

Membandingkan hidup kita dengan orang lain itu tidak sehat secara mental

Bagian dari alasan Facebook membuat orang merasa terisolasi secara sosial (walaupun sebenarnya mereka tidak demikian) adalah faktor pembandingnya. Kita jatuh ke dalam perangkap untuk membandingkan diri kita dengan orang lain saat kita melihat-lihat feed kita, dan membuat penilaian tentang bagaimana kita mengukurnya. Satu studi melihat bagaimana kita membuat perbandingan dengan posting orang lain, dalam arah "ke atas" atau "ke bawah" - yaitu merasa bahwa kita lebih baik atau lebih buruk daripada teman kita. Yang mengejutkan, ternyata kedua jenis perbandingan itu membuat orang merasa lebih buruk. Karena dalam kehidupan nyata, hanya perbandingan ke atas (perasaan bahwa orang lain memiliki hal yang lebih baik dari Anda) membuat orang merasa tidak enak. Tapi di dunia jejaring sosial, nampaknya perbandingan apapun terkait dengan gejala depresi.

 

Bisa menyebabkan kecemburuan dan lingkaran setan

Bukan rahasia lagi bahwa faktor pembanding di media sosial menyebabkan kecemburuan - kebanyakan orang akan mengakui bahwa melihat liburan tropis orang lain dan anak-anak yang berperilaku sangat baik adalah hal yang menimbulkan rasa iri. Studi telah menunjukkan bahwa penggunaan media sosial memicu perasaan cemburu. Penulis sebuah studi, yang melihat rasa cemburu dan perasaan negatif lainnya saat menggunakan Facebook, menulis bahwa "Saling iri yang sering terjadi di FB saja sangat mengejutkan, memberikan bukti bahwa FB menawarkan tempat berkembang biak untuk perasaan yang tidak menyenangkan." Mereka menambahkan bahwa itu bisa menjadi lingkaran setan. Merasa cemburu bisa membuat seseorang ingin membuat hidupnya sendiri terlihat lebih baik, dan memposting postingan mereka sendiri untuk menimbulkan kecemburuan orang lain, dalam lingkaran kecemburuan tanpa henti, begitu seterusnya.

Studi lain melihat hubungan antara rasa iri dan depresi dalam penggunaan Facebook, dan yang menarik, menemukan bahwa rasa iri memediasi keterkaitan depresi akibat Facebook. Artinya, saat rasa iri terkontrol, Facebook tidak begitu membuat depresi. Jadi mungkin rasa irilah yang sebagian besar harus disalahkan dalam depresi yang berhubungan dengan Facebook.

 

Kita terjebak dalam khayalan yang berpikir bahwa itu akan membantu

Bagian dari siklus yang tidak sehat adalah kita terus kembali ke media sosial, meski itu tidak membuat kita merasa sangat baik. Ini mungkin karena apa yang dikenal sebagai kesalahan perkiraan: Seperti narkoba, kita berpikir bahwa mencari pelarian dengan obat-obatan akan membantu, tapi ini sebenarnya membuat kita merasa lebih buruk, yang berakibat pada kesalahan dalam kemampuan kita untuk memprediksi respons kita sendiri. Satu studi melihat bagaimana perasaan orang-orang setelah menggunakan Facebook dan bagaimana mereka pikir mereka akan merasa terpengaruh. Seperti acuan pada penelitian lain, peserta dalam hal ini hampir selalu merasa lebih buruk setelah menggunakan Facebook, dibandingkan dengan orang-orang yang terlibat dalam aktivitas lain. Tapi percobaan lanjutan menunjukkan bahwa orang pada umumnya percaya bahwa mereka akan merasa lebih baik setelah menggunakan Facebook, bukannya merasa lebih buruk. Yang tentu saja ternyata sama sekali tidak benar pada kenyataannya, dan terdengar sangat mirip dengan pola pada jenis kecanduan lainnya.

 

Lebih banyak teman di media sosial tidak berarti Anda lebih gaul

Beberapa tahun yang lalu, sebuah penelitian menemukan bahwa lebih banyak teman di media sosial tidak berarti Anda memiliki kehidupan sosial yang lebih baik - ternyata ada kapasitas pada jumlah teman yang dapat ditangani oleh otak seseorang, dan ini memerlukan interaksi sosial yang sebenarnya (bukan virtual) untuk menjaga pertemanan ini. Jadi perasaan seperti Anda sedang bersosial dengan berada di Facebook itu sebenarnya tidak berlaku. Karena kesepian terkait dengan berbagai masalah kesehatan dan kesehatan mental (termasuk kematian dini), maka mendapatkan dukungan sosial yang nyata itu penting. Waktu yang dihabiskan dengan teman virtual tidak memiliki efek terapeutik sebagaimana waktu yang dihabiskan dengan teman sejati di dunia nyata.

 

Semua penjelasan ini bukan untuk mengatakan bahwa media sosial tidak ada manfaatnya - jelas itu membuat kita tetap terhubung dengan orang-orang dengan jarak yang jauh, dan membantu kita menemukan orang-orang yang telah kehilangan kontak bertahun-tahun lalu. Tapi bergaul di media sosial saat Anda punya waktu luang dan ingin menghabiskannya, atau yang lebih buruk lagi, membutuhkan dorongan emosional, kemungkinan besar itu adalah ide yang buruk. Dan penelitian telah menemukan bahwa beristirahat dari Facebook membantu meningkatkan kesehatan psikologis. Jika Anda berani, cobalah rehat sejenak, dan lihat bagaimana kelanjutannya. Dan jika Anda akan terus menggunakan, maka paling tidak cobalah untuk menggunakan secukupnya.