How To Beauty | BEAUTY | 1 year ago
Apakah Minum Kolagen Sungguh Membuat Perbedaan Pada Kulit Anda?
Atau apakah Anda hanya membuang uang Anda?
07 November 2017 13:54
Text by Astri Suciati

Anda mungkin telah melihat selebriti dan seleb Instagram mencampur kolagen ke dalam smoothies dan memadukannya dengan sarapan oatmeal, lalu mengoceh tentang kulit bercahaya yang dihasilkannya. Kita berbicara tentang semua suplemen bubuk kolagen, yang menjanjikan segala sesuatu mulai dari kulit yang bercahaya hingga kulit yang kencang dan bahkan mengurangi keriput.

Pertama, mengapa kolagen? Ini adalah protein paling banyak di tubuh kita, dan merupakan pondasi bangunan utama untuk kulit kita. Ini memberi kulit kita kekenyalan dan kesegaran dan merupakan salah satu komponen kunci dalam memperbaiki kulit yang terluka, jelas dermatolog dari New York City, Anne Chapas, M.D., pendiri Union Square Laser Dermatology. Sederhananya, kolagen memberi wajah tampilan yang bagus.

Studi yang dilakukan untuk mengetahui pengaruh potensial kolagen yang diminum terhadap kulit memang terbatas, kata beberapa ahli. "Sebagian besar penelitian mengenai kolagen yang diminum tidak cukup kuat untuk menarik kesimpulan tentang efeknya pada kesehatan, penampilan, atau penuaan kulit," kata Chapas. Pendapat yang lebih tidak meyakinkan lagi adalah menurut Tina Alster, M.D., dermatolog dan direktur Washington Institute of Dermatologic Laser Surgery. Dia mengatakan bahwa molekul kolagen secara enzimatik dicerna di perut dan oleh karena itu tidak dapat didistribusikan ke kulit secara utuh untuk menghasilkan jenis perubahan yang disebut-sebut dalam kebanyakan klaim pemasaran iklan produk kolagen.

Namun, jika Anda memiliki kulit kering, Anda akan tertarik pada satu penelitian yang mungkin memberi kesan bahwa kolagen yang diminum dapat memperbaiki hidrasi kulit pada subjek berusia di atas 30 tahun dan memperlambat pembentukan keriput di dalam kulit sambil meningkatkan ketebalan kulit, kata Sumayah Jamal dari Schweiger Dermatology Group di New York City. Minumlah dengan sedikit garam, tambah Jamal, karena menurutnya studi panjang tiga sampai empat bulan perlu diulang dalam kelompok yang lebih besar, dengan kontrol yang lebih banyak, dan jangka waktu yang lebih lama agar mendekati hasil yang optimal dan meyakinkan secara akademis.

Untuk saat ini, Anda dapat mempertimbangkan bahwa ada pendekatan yang lebih terbukti untuk mendukung kolagen kulit, dan dengan harga yang lebih terjangkau. "Jika Anda makan makanan seimbang yang mencakup makanan kaya protein, tubuh Anda mengubah nutrisi tersebut menjadi asam amino esensial yang diperlukan untuk menjaga kesehatan kulit dan tulang Anda. Nutrisi ini kemudian dikirim ke aliran darah dan akan memasok dermis - bagian terdalam dari kulit Anda - dengan kolagen yang dihasilkan secara alami," kata dermatolog kenamaan dari New York City, Craig Austin, MD, pendiri perawatan kulit Cane + Austin. Itu berarti mengonsumsi banyak makanan yang dikenal sehat seperti kaldu dari tulang, quinoa, ikan seperti salmon, telur, daging tanpa lemak seperti kalkun, lentil, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

Di sisi lain, minuman kolagen dicerna oleh perut, tapi lewat begitu saja tanpa mendistribusikannya ke aliran darah Anda, tambah Austin, yang setuju dengan Alster. "Ini bukan untuk mengatakan bahwa kolagen berkualitas tinggi tidak menawarkan beberapa manfaat seperti hidrasi - kesimpulannya masih belum pasti - tapi sampai penelitian lebih lanjut dapat dilakukan, saya katakan tetap pada hal-hal mendasar," tambah Austin.

Jika Anda ingin mendukung kolagen kulit dengan serum dan pelembab, para ahli juga mengatakan bahwa molekul kolagen terlalu besar untuk diserap secara efektif hanya dengan mengolesnya di wajah Anda. Sebagai gantinya, pilih produk yang mengandung retinol yang terbukti mendorong produksi kolagen, dan pastikan untuk memakai tabir surya spektrum luas setidaknya SPF 30 setiap hari untuk melindungi kolagen Anda agar tidak rusak.