Wellbeing | WELLBEING | 8 months ago
Body Positivity: Gerakan Untuk Menerima Dan Mencintai Tubuh Kita Apa Adanya
Apa itu body positivity dan bagaimana hal itu mempengaruhi gaya hidup kita dari waktu ke waktu.
08 March 2018 16:13
Text by Astri Suciati

Anda mungkin pernah melihat atau mendengar ungkapan "body positivity" yang beredar belakangan ini. Mungkin Anda ingin pemahaman yang lebih baik tentang hal itu, atau mungkin Anda khawatir Anda tidak termasuk di dalamnya karena penampilan Anda atau apa yang Anda rasakan tentang diri Anda.

 

Apa sih body positivity itu?

Body positivity adalah membuang gagasan bahwa hanya tubuh tertentu yang layak diterima dan mendapat pujian, dan sebagai gantinya mengakui bahwa semua tubuh sama-sama berharga. Gagasan ini menentukan apa yang terasa baik dan sehat untuk Anda secara pribadi, dan membiarkan orang lain melakukannya untuk diri mereka sendiri. Ini adalah pemahaman bahwa Anda layak untuk hidup di dalam tubuh Anda tanpa menerima prasangka orang lain (apakah itu komentar kasar, berkurangnya kesempatan dalam hal ekonomi, perawatan kesehatan yang tidak memadai, atau hal lain), dan bergerak menuju dunia di mana tidak ada satu tubuh pun yang menjadi sasaran prasangka yang berat sebelah seperti itu.

 

Pada awalnya, itu tidak membuat Anda kebal terhadap tekanan masyarakat yang menyudutkan kondisi tubuh Anda

Kita semua manusia, dan kita semua telah terpengaruh oleh dunia di sekitar kita. Ini sangat normal dan oke untuk memiliki gambaran tubuh yang buruk, dan menyalahkan diri sendiri terhadap kondisi tersebut hanya akan membuat Anda merasa lebih buruk.

Yang bisa Anda lakukan adalah mencoba bersikap baik kepada diri sendiri, menerima tubuh Anda serta merawatnya, dan selalu membela orang lain yang diperlakukan tidak adil karena sikap masyarakat atau perlakuan sosial terhadap tubuh mereka. Dan jika Anda menyuarakannya dengan lantang, para pemuja tubuh sempurna akan terlalu canggung melakukan tindakan untuk Anda secara pribadi. Anda mungkin dapat mempelajari body neutrality, yaitu memiliki perasaan netral terhadap tubuh seseorang. Ini adalah pendekatan realis yang menunjukkan bahwa kita menerima tubuh kita sebagaimana adanya tanpa melakukan reaksi emosional terhadapnya.

 

Body positivity modern adalah untuk orang-orang dengan berbagai ukuran

Sering kita membaca komentar seperti, "Body positivity hanya untuk wanita dengan ukuran tubuh yang besar." Kemudian lagi, pasti ada Instagram influencers dan orang-orang dengan ukuran tubuh ideal dan ramping yang mengklaim satu-satunya cara untuk benar-benar bersikap positif terhadap tubuh adalah makan dan berolahraga sampai Anda terlihat kurang lebih seperti mereka, yang sebenarnya bukanlah pilihan bagi semua orang meskipun mereka memilih untuk mengikuti rencana atau program tertentu, karena tidak semua tubuh seseorang merespon makanan dan aktivitas dengan cara yang sama.

Pada kenyataannya, menjalani kehidupan yang positif terhadap tubuh berarti merangkul prinsip penerimaan tanpa memandang ukurannya. Itu berlaku untuk tubuh Anda sendiri, dan orang lain juga.

 

Dan itu untuk orang-orang dari setiap jenis kelamin

Anda mungkin telah memperhatikan komentar yang disebutkan di atas mengatakan "wanita dengan ukuran tubuh yang besar." Salah satu kesalahpahaman besar adalah bahwa body positivity bukanlah untuk pria. Jangan tertipu oleh pendapat tersebut. Banyak juga pria yang merasa kurang puas dengan tubuhnya atau memiliki kondisi yang berbeda dengan orang kebanyakan dan berjuang untuk mengalahkan persepsi masyarakat sekitar mengenai mereka. Dan tentu saja, sadari bahwa orang-orang di luar gender pria dan wanita (atau mereka yang tidak "diterima" dengan mudah) juga harus dapat hidup dan mencintai tubuh mereka tanpa diperlakukan dengan buruk oleh profesional kesehatan, atasan (atau calon atasan yang akan mempekerjakan), penegak hukum, atau orang lain.

 

Body positivity diperlukan, sebagian untuk memerangi industri yang mengambil keuntungan dari ketidaknyamanan kita

Tidak salah kalau orang-orang yang kita lihat di kebanyakan media memang terlihat seperti itu pada kenyataannya. Namun bahkan jika Anda adalah seorang yang puas dan nyaman dengan jenis kelamin Anda, berkulit putih, gelap, memiliki stretch mark, selulit, orang yang tidak cacat dengan fitur tubuh yang "menarik" secara konvensional, dan yang bertubuh kurus (tapi tentu saja, jangan terlalu kurus, karena itu juga merupakan masalah), Anda tidak akan pernah bisa mendapatkan apa yang Victoria's Secret lakukan terhadap model-modelnya dengan retouching, karena bahkan model-model itu sebenarnya tidak memiliki semua kualitas yang akhirnya Anda lihat di papan reklame dan katalog.

Tapi karena kita dibanjiri dengan gambar-gambar tersebut dari usia muda, kita cenderung meyakininya sebagai hal yang nyata, dapat dicapai, dan satu-satunya cara untuk menjadi "benar" - dan menghabiskan banyak uang dengan harapan bisa menciptakan kembali tampilan seperti itu. Hal ini, tentu saja, menguntungkan kepentingan industri diet, ahli bedah plastik, acara reality show seperti The Biggest Loser, dan lainnya.

 

Tidak ada yang salah dengan keinginan untuk tampil "bagus". Hanya saja pastikan itu versi bagus Anda sendiri dan bukan bagus milik orang lain, karena orang lain itu membuat keuntungan dari Anda. Lagipula, setiap orang diciptakan berbeda dan unik. Terimalah diri dan tubuh Anda apa adanya, namun jangan abaikan kesehatan Anda. Karena saat Anda tampak sehat, maka Anda pun akan tampak menarik. So, be positive, be you.