Health Advice | HEALTH | 2 months ago
Cryotherapy: Apa Manfaatnya?
Duduk di dalam tangki dingin mungkin tampak sebagai cara yang aneh untuk merawat kesehatan. Tapi tren yang disebut dengan nama cryotherapy ini menjadi semakin populer.
24 August 2018 14:57
Text by Astri Suciati

Duduk di dalam tangki dingin mungkin tampak sebagai cara yang aneh untuk merawat kesehatan. Tapi tren yang disebut dengan nama cryotherapy ini menjadi semakin populer.

Orang-orang, termasuk Wim Hof, yang mengaku dirinya sebagai "Iceman", mengklaim bahwa suhu dingin ekstrim dapat meningkatkan kesehatan mental dan fisik dan bahkan memperpanjang usia. Jadi apa yang dikatakan sains?

Penelitian tentang cryotherapy adalah sama barunya dengan tren perawatan ini. Jadi dokter tidak sepenuhnya memahami semua potensi manfaat dan risiko dari proses tersebut.

Dalam artikel ini, kami melihat beberapa manfaat yang mungkin didapat dari penyembuhan dengan cryotherapy, serta fakta lain yang mungkin perlu diketahui seseorang sebelum mereka mempertimbangkan untuk menggunakannya.

 

Fakta singkat tentang cryotherapy

  • Cryotherapy adalah perawatan yang melibatkan penggunaan suhu beku atau hampir beku, antara −100 ° C dan −140 ° C.
  • Karena cryotherapy ini masih baru, beberapa manfaat potensial belum terbukti.
  • Cryotherapy mungkin merupakan perawatan alternatif yang aman dan pencegahan untuk banyak penyakit.
  • Cryotherapy bisa menjadi tidak menyenangkan, terutama bagi orang yang tidak terbiasa dengan dingin.

 

Keamanan dan apa yang diharapkan

Bentuk cryotherapy yang paling populer adalah duduk di bilik cryotherapy selama 3-5 menit.

Beberapa orang menjalani facial cryotherapy, yang mengaplikasikan suhu dingin ke wajah saja. Lainnya menggunakan tongkat cryotherapy untuk menargetkan area tertentu, seperti sendi yang sakit.

Sebagian besar orang menggunakan istilah cryotherapy untuk merujuk pada cryotherapy seluruh tubuh.

Ini adalah perawatan non-medis di spa atau tempat serupa.

Namun, dokter juga menggunakan cryotherapy. Misalnya, suhu yang sangat dingin dapat digunakan untuk membekukan kutil atau sel kanker.

Meskipun tidak menyenangkan pada awalnya, cryotherapy cenderung menjadi lebih baik dengan setiap perawatan, karena tubuh menyesuaikan diri dengan suhu rendah.

Umumnya aman, tetapi penting untuk berbicara dengan dokter sebelum mencoba cryotherapy.

Wanita hamil, anak-anak, orang-orang dengan tekanan darah tinggi yang berat, dan orang-orang dengan kondisi penyakit jantung tidak boleh mencoba cryotherapy.

Menjalani perawatan cryotherapy selama lebih dari waktu yang ditentukan dapat berakibat fatal.

Seseorang tidak boleh tidur selama cryotherapy, dan mereka harus mengatur waktu setiap sesi untuk memastikan tidak lebih lama dari jangka waktu yang disarankan.

 

Manfaat

Penelitian mungkin belum dapat membuktikan manfaat cryotherapy yang lain. Namun, studi awal menunjukkan bahwa cryotherapy dapat menawarkan manfaat berikut:

 

Meredakan nyeri dan penyembuhan otot

Cryotherapy dapat membantu menyembuhkan nyeri otot, serta beberapa gangguan sendi dan otot, seperti radang sendi. Itu juga dapat mempercepat penyembuhan cedera atletik dengan lebih cepat.

Dokter telah lama merekomendasikan penggunaan kompres es pada otot yang cedera dan sakit. Melakukannya dapat meningkatkan sirkulasi darah, meningkatkan penyembuhan dan sebagai pereda nyeri.

Sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2000 menemukan bahwa cryotherapy menawarkan bantuan sementara dari rasa sakit rheumatoid arthritis. Penelitian menemukan bahwa cryotherapy dengan kompres es dapat mengurangi efek merusak dari latihan yang intens. Orang yang menggunakan cryotherapy juga melaporkan rasa sakit yang berkurang.

Studi 2017 lainnya juga mendukung manfaat cryotherapy untuk meredakan nyeri otot dan mempercepat penyembuhan. Namun, penelitian ini menemukan bahwa berendam dalam air dingin lebih efektif daripada cryotherapy seluruh tubuh.

Tidak semua penelitian mendukung peran cryotherapy dalam penyembuhan otot. Cochrane Review 2015 mengamati empat penelitian cryotherapy untuk menghilangkan nyeri otot dan tidak menemukan manfaat yang signifikan.

 

Penurunan berat badan

Cryotherapy sendiri tidak akan menyebabkan penurunan berat badan, tetapi bisa mendukung prosesnya. Secara teori, kedinginan memaksa tubuh untuk bekerja lebih keras agar tetap hangat.

Beberapa penyedia cryotherapy mengklaim bahwa beberapa menit dalam suhu dingin dapat meningkatkan metabolisme sepanjang hari. Akhirnya, mereka mengklaim, orang tidak lagi merasa kedinginan karena metabolisme mereka telah menyesuaikan diri dan meningkat sebagai respons terhadap suhu dingin.

Sebuah studi kecil tahun 2016 menemukan tidak ada perubahan signifikan dalam komposisi tubuh setelah 10 sesi cryotherapy.

Karena cryotherapy membantu penyembuhan nyeri otot, itu bisa membuatnya lebih mudah untuk kembali ke rutinitas kebugaran setelah cedera. Manfaat penurunan berat badan potensial ini terbatas pada orang yang tidak dapat atau tidak akan berolahraga karena rasa sakit.

 

Mengurangi peradangan

Peradangan adalah salah satu cara sistem kekebalan tubuh melawan infeksi. Kadang-kadang sistem kekebalan menjadi terlalu reaktif. Hasilnya adalah peradangan kronis, yang terkait dengan masalah kesehatan, seperti kanker, diabetes, depresi, demensia, dan radang sendi atau arthritis.

Dengan demikian, mengurangi peradangan juga dapat meningkatkan kesehatan secara keseluruhan dan mengurangi risiko berbagai penyakit kronis.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa cryotherapy dapat mengurangi peradangan. Namun, sebagian besar penelitian telah dilakukan pada tikus, sehingga untuk mengkonfirmasi data, diperlukan lebih banyak penelitian pada manusia.

 

Mencegah demensia

Jika cryotherapy mengurangi peradangan, itu juga bisa mengurangi risiko perkembangan demensia.

Sebuah makalah 2012 mengedepankan kemungkinan cryotherapy yang mampu mengurangi peradangan dan stres oksidatif yang terkait dengan demensia, kerusakan kognitif ringan, dan bentuk-bentuk penurunan kognitif lainnya yang berkaitan dengan usia.

 

Mencegah dan mengobati kanker

Karena cryotherapy seluruh tubuh dapat mengurangi peradangan, mungkin itu juga bisa menurunkan risiko terkena kanker.

Sejauh ini, tidak ada bukti bahwa cryotherapy dapat mengobati kanker begitu penyakit telah berkembang. Namun, cryotherapy medis adalah pengobatan yang sudah terbukti untuk beberapa jenis kanker.

Seorang dokter mungkin menggunakan cryotherapy untuk membekukan sel kanker pada kulit atau leher rahim dan kadang-kadang untuk menghilangkan kanker lainnya.

 

Mengurangi kecemasan dan depresi

Temuan penelitian bahwa cryotherapy dapat mengurangi peradangan menunjukkan bahwa itu dapat mengobati kondisi kesehatan mental yang terkait dengan peradangan. Beberapa penelitian awal tentang cryotherapy dan kesehatan mental juga mendukung klaim ini.

Sebuah penelitian kecil di tahun 2008 menemukan bahwa pada sepertiga orang dengan depresi atau kecemasan, cryotherapy mengurangi gejala setidaknya 50 persen. Ini adalah pengurangan yang jauh lebih besar daripada pada orang yang tidak menjalani cryotherapy.

 

Memperbaiki gejala eksim

Kondisi peradangan kulit kronis yang dikenal sebagai eksim dapat menyebabkan bercak-bercak kulit kering yang sangat gatal. Sebuah penelitian kecil tahun 2008 terhadap orang-orang dengan eksim membuat para peserta berhenti menggunakan obat-obatan eksim. Mereka kemudian mencoba cryotherapy. Banyak dari mereka melihat perbaikan dalam gejala eksim mereka, meskipun beberapa mengeluh radang dingin di sebagian kecil daerah kulit.

 

Mengobati sakit kepala migrain

Target cryotherapy yang berfokus pada leher dapat membantu mencegah sakit kepala migrain. Dalam studi 2013, peneliti menerapkan cryotherapy ke leher orang yang mengalami migrain. Ketika perawatan dikurangi, itu tidak menghilangkan rasa sakit mereka.

 

Kesimpulan

Bukti umum berdasarkan pendapat menunjukkan cryotherapy dapat membantu dengan berbagai masalah kesehatan, termasuk memperlambat atau membalikkan penuaan kulit, mendukung penghilangan lemak, mencegah penyakit kronis, dan lain-lain.

Sampai penelitian lebih lanjut dapat mendukung klaim ini, bagaimanapun, belum memungkinkan untuk menentukan secara akurat seberapa efektif cryotherapy ini sebagai perawatan kesehatan.