How To Beauty | BEAUTY | 1 year ago
Dermatologist Atau Esthetician: Bagaimana Anda Memutuskan Mana Yang Harus Ditemui?
Meskipun seorang ahli estetik mungkin bisa memberi Anda perawatan facial yang bagus, praktisi perawatan kulit ini tidak memiliki pelatihan ekstensif seperti ahli dermatologi - dan ada perbedaan penting lainnya di antara keduanya.
18 October 2017 14:48
Text by Webmaster

Mendapatkan perawatan wajah yang cepat di sela waktu Anda berbelanja mungkin tampaknya menyenangkan, tapi apakah Anda meluangkan waktu untuk mengetahui kualifikasi orang yang akan merawat kulit Anda? Kesalahan yang dilakukan oleh praktisi perawatan kulit yang tidak berpengalaman atau kurang terlatih dapat merusak, bahkan meninggalkan bekas luka di kulit Anda.

Itulah mengapa penting untuk mengetahui perbedaan antara dermatologist (dokter kulit) dan esthetician (ahli kecantikan) dan kapan sebaiknya melewatkan spa dan pergi ke dokter medis untuk perawatan kulit atau prosedur kosmetik.


Keterampilan yang berbeda dari dermatologist dan esthetician

Perbedaan yang paling jelas antara dermatologist dan esthetician adalah pelatihan. Dermatologist menghadiri kuliah dan sekolah kedokteran, dan kemudian menyelesaikan pelatihan medis di sebuah lembaga kesehatan, yang berarti mereka memiliki 12 sampai 14 tahun atau lebih pendidikan lanjutan dan pelatihan medis di bawah spesialisasi mereka, kata Peggy Fuller, MD, pendiri dan direktur Esthetic Center for Dermatology, sebuah spa medis di Charlotte, NC. "Dermatologist adalah ahli dalam rambut, kulit, dan kuku," kata Dr. Fuller.

Pelatihan esthetician bervariasi dari satu negara dengan negara lain, namun para ahli estetika biasanya mengikuti kursus satu atau dua tahun yang berfokus pada perawatan kulit, perawatan wajah, dan prosedur non invasif, Dr. Fuller mengatakan.

Dermatologist berpraktek di lembaga medis atau spa medis, sementara esthetician dapat ditemukan di spa dan salon serta bekerja di bawah arahan dermatologist dalam tata cara medis.

Di tempat praktek Dr. Fuller, para esthetician berlatih dengan dermatologist dan mampu untuk memberi perawatan wajah dan layanan lainnya serta menambahkan beberapa produk yang direkomendasikan Dr. Fuller untuk pasiennya. Dr. Fuller telah merawat pasien yang kulitnya dirusak oleh esthetician yang tidak memenuhi syarat untuk melakukan prosedur tertentu.


Cara menghindari masalah dengan spesialis perawatan kulit

Secara umum, yang terbaik adalah menemui dermatologist sebelum melakukan prosedur untuk memastikan bahwa apa yang Anda lakukan sehat untuk kulit Anda, kata Dr. Fuller. Misalnya, mikrodermabrasi bisa mengandung produk seperti asam salisilat, yang bisa menyebabkan reaksi alergi. "Jika Anda sehat dan Anda belum pernah mengalami komplikasi dengan perawatan wajah di masa lalu, tidak masalah menemui esthetician untuk prosedur perawatan kulit dasar seperti facial," kata Dr. Fuller.

Dia juga menawarkan saran berikut:

Pergilah ke spa medis. Sebuah pusat dermatologi bersertifikat dalam tata cara seperti spa akan memiliki pengawasan medis terbaik. Anda akan mendapatkan kemewahan spa dengan keahlian dan pengawasan medis yang sangat penting untuk menjaga kesehatan kulit Anda. Dan karena esthetician di spa medis biasanya dilatih oleh dermatologist, mereka memiliki pemikiran yang lebih baik mengenai kapan harus memanggil dokter saat mendapati kondisi yang berada di luar jangkauan mereka, sehingga dapat ditangani dengan baik untuk menghindari masalah.

Hindari tempat-tempat perawatan kecil yang meragukan. Beberapa operator spa menyebut diri mereka "spesialis perawatan kulit" padahal mereka sebenarnya hanya memiliki sedikit pelatihan. Ada juga esthetician yang melakukan prosedur di kamar hotel. "Itu sama sekali tidak disarankan," kata Dr. Fuller.

Carilah lisensi. Saat Anda pergi ke spa untuk mendapatkan layanan perawatan, selalu cari sertifikat dari sekolah estetika dan lisensi resmi, yang biasanya tergantung di dinding. Sebaiknya juga ke spa yang memiliki direktur medis. "Tempat seperti itu perlu perhatian dan pengawasan medis," Dr. Fuller memperingatkan. Jika Anda tidak yakin, tanyakan.

Berikan riwayat kesehatan lengkap Anda. Sangat penting untuk membiarkan esthetician Anda tahu apakah Anda alergi terhadap apapun. Seseorang yang alergi terhadap aspirin mungkin tidak tahu bahwa facial anti penuaan mengandung aspirin.

Penting juga untuk membiarkan esthetician mengetahui apakah Anda memiliki suatu kondisi kesehatan. Seseorang dengan riwayat herpes simpleks yang mendapat perawatan laser tanpa minum obat profilaksis (preventif) terlebih dahulu bisa mendapatkan herpes di seluruh wajah sebagai hasilnya. Dan jangan lupa untuk menyebutkan obat yang Anda konsumsi secara teratur. Jika Anda memakai pengencer darah atau obat yang membuat Anda sensitif terhadap cahaya, misalnya, mendapatkan perawatan laser dapat menyebabkan luka memar dan bintik putih atau gelap yang tidak dapat diperbaiki pada kulit Anda, Dr. Fuller memperingatkan.

Lakukan perawatan sederhana. Saat Anda berada di spa, lakukanlah perawatan facial dasar, kata Dr. Fuller. Ini tidak rumit dan kecil kemungkinannya untuk menyebabkan reaksi alergi.

Untuk prosedur yang lebih rumit, temui dermatologist. Perawatan yang lebih melibatkan prosedur kompleks, seperti hair removal laser dan suntikan Botox, harus dilakukan oleh dermatologist.

Intinya adalah selalu lebih baik mencegah daripada mengobati. Jika prosedur kosmetik tampak seperti sesuatu yang esthetician tidak memiliki pengetahuan terhadapnya, kata Dr. Fuller, "Selalu bagus untuk menjadi seorang skeptis yang sehat alias konsumen yang kritis."