Health Advice | HEALTH | 10 months ago
Efek Penyalahgunaan Dan Ketergantungan Narkoba
Narkoba adalah substansi kimia. Narkoba yang berbeda karena struktur kimianya, bisa mempengaruhi tubuh dengan cara yang berbeda. Faktanya, beberapa jenis narkoba bahkan bisa mengubah tubuh dan otak seseorang dalam jangka waktu yang lama setelah orang tersebut berhenti mengonsumsinya, bahkan mungkin secara permanen.
20 December 2017 22:13
Text by Astri Suciati

Narkoba adalah substansi kimia. Narkoba yang berbeda karena struktur kimianya, bisa mempengaruhi tubuh dengan cara yang berbeda. Faktanya, beberapa jenis narkoba bahkan bisa mengubah tubuh dan otak seseorang dalam jangka waktu yang lama setelah orang tersebut berhenti mengonsumsinya, bahkan mungkin secara permanen.

Tergantung pada jenisnya, narkoba bisa masuk ke tubuh manusia dengan berbagai cara, termasuk injeksi, inhalasi atau dihirup, dan ditelan. Bagaimana cara narkoba memasuki tubuh berdampak pada bagaimana obat itu mempengaruhi orang tersebut. Misalnya: injeksi membawa obat langsung ke aliran darah, memberi efek lebih cepat. Sementara untuk narkoba yang ditelan membutuhkan waktu untuk melewati sistem pencernaan, sehingga menunda efeknya.

Sebagian besar narkoba yang disalahgunakan secara langsung atau tidak langsung menargetkan sistem hormon kesenangan yang dihasilkan otak dengan membanjiri sirkuit otak dengan dopamin. Dopamin adalah neurotransmitter yang ada di daerah otak yang mengatur pergerakan, emosi, kognisi, motivasi, dan perasaan senang. Saat narkoba masuk ke otak, mereka benar-benar bisa mengubah cara otak melakukan pekerjaannya. Perubahan inilah yang menyebabkan penggunaan narkoba kompulsif, yang merupakan ciri kecanduan.

 

Kerusakan

Lebih banyak kematian, penyakit dan kecacatan berasal dari penyalahgunaan zat terlarang ini daripada kondisi kesehatan lainnya yang dapat dicegah. Saat ini, satu dari empat kematian disebabkan oleh penggunaan narkoba. Orang yang hidup dengan ketergantungan zat terlarang ini memiliki risiko lebih tinggi terhadap semua akibat buruk termasuk cedera yang tidak disengaja, kecelakaan, risiko kekerasan dalam rumah tangga, masalah kesehatan, dan kematian.

 

Masalah kesehatan

Dampak penyalahgunaan narkoba dan ketergantungannya bisa sangat luas, mempengaruhi hampir semua organ dalam tubuh manusia. Penggunaan narkoba bisa:

  • Melemahkan sistem kekebalan tubuh, meningkatkan kerentanan terhadap infeksi.
  • Menyebabkan kondisi kardiovaskular yang buruk mulai dari denyut jantung abnormal sampai serangan jantung. Narkoba yang disuntikkan juga bisa menyebabkan kegagalan dan infeksi pada pembuluh darah dan katup jantung.
  • Menyebabkan mual, muntah dan sakit perut.
  • Menyebabkan organ hati harus bekerja lebih keras, kemungkinan menyebabkan kerusakan signifikan atau kegagalan organ hati.
  • Menyebabkan kejang, stroke dan kerusakan otak yang meluas yang dapat mempengaruhi semua aspek kehidupan sehari-hari dengan menimbulkan masalah dengan memori, perhatian dan pengambilan keputusan, termasuk kebingungan mental yang berkelanjutan dan kerusakan otak permanen.
  • Menimbulkan perubahan tubuh secara luas seperti perkembangan payudara pada pria, fluktuasi drastis pada nafsu makan dan peningkatan suhu tubuh, yang dapat mempengaruhi berbagai kondisi kesehatan.

 

Efek pada otak

Meskipun penggunaan narkoba awalnya mungkin bersifat sengaja, narkoba telah terbukti mengubah sifat kimia otak, yang mengganggu kemampuan seseorang untuk membuat keputusan dan dapat menyebabkan keinginan, pencarian dan penggunaan kompulsif, yang kemudian menjadi ketergantungan terhadap zat terlarang ini.

  • Semua jenis narkoba yang disalahgunakan - nikotin, kokain, ganja, dan lain-lain - mempengaruhi sirkuit kesenangan di dalam otak, yang merupakan bagian dari sistem limbik (satu set struktur otak yang mendukung berbagai fungsi termasuk emosi, perilaku, memori jangka panjang, dan penciuman).
  • Narkoba membajak sistem kesenangan ini, menyebabkan dopamin dalam jumlah besar yang luar biasa membanjiri sistem.
  • Banjir dopamin inilah yang menyebabkan mabuk atau euforia yang terkait dengan penyalahgunaan narkoba.

 

Masalah perilaku

  • Paranoia
  • Agresivitas
  • Halusinasi
  • Kecanduan
  • Gangguan penilaian atau pengambilan keputusan
  • Impulsif
  • Kehilangan kontrol diri

 

Cacat lahir

Obat-obatan terlarang ini juga dapat menimbulkan berbagai risiko bagi wanita hamil dan bayinya. Beberapa obat ini dapat menyebabkan bayi lahir terlalu kecil atau terlalu cepat, atau memiliki gejala putus obat atau yang lebih dikenal dengan sakaw, cacat lahir atau masalah belajar dan perilaku. Selain itu, cara narkoba ini dipersiapkan mungkin saja terkontaminasi dengan zat-zat yang tidak steril dan higienis yang dapat berbahaya bagi kehamilan.

Lambat laun, wanita hamil yang menggunakan narkoba dapat terlibat dalam perilaku tidak sehat lainnya yang membahayakan kehamilan mereka, seperti mengalami gizi buruk atau mengembangkan infeksi menular seksual.