How To Lose Weight | WEIGHT LOSS | 3 months ago
Inilah Sebabnya Mengapa Orang Gemuk Susah Ditemukan Di Jepang
Selain pegulat sumo, sulit menemukan orang gemuk atau obesitas di Jepang. Apa ya rahasianya? Mari kita simak.
02 August 2018 19:35
Text by Astri Suciati

Jepang saat ini sedang naik daun. Bukan karena produk kendaraannya yang menguasai pasar otomotif di banyak negara, tapi karena saat ini Jepang sedang menjadi salah satu destinasi wisata favorit yang paling banyak dikunjungi masyarakat kita. Semua orang kini ingin berkunjung ke Jepang karena melihat begitu banyaknya seleb, teman atau keluarga yang mengunggah foto-foto mereka di media sosial saat sedang liburan di Jepang dengan segala keindahannya.

Namun di sini kami tidak akan membahas mengenai perjalanan wisata ke Jepang, tapi mengenai masyarakat Jepang yang terkenal bertubuh langsing, sehat dan berumur panjang. Selain pegulat sumo, sulit menemukan orang gemuk atau obesitas di Jepang. Apa ya rahasianya? Mari kita simak.

 

Makanan

Dari segi makanan, sebenarnya antara orang Jepang dan orang Indonesia tidak jauh berbeda. Sama-sama makan nasi, sayuran, daging dan ikan. Namun lihat dari kebiasaan makan dan porsi mereka.

Orang Jepang makan hanya pada waktu makan. Di sini, kadang kita cenderung makan makanan besar dan camilan sepanjang hari. Namun di Jepang, orang-orang memakan makanan mereka pada waktu makan dan itu saja. Jam kerja yang panjang di sana, dan budaya perusahaan yang sedemikian rupa sehingga tidak cukup dapat diterima untuk makan di meja kerja Anda sepanjang hari.

Orang Jepang juga jarang ngemil saat bepergian, karena rasanya tidak keren saja untuk melakukannya. Pada waktu makan, orang Jepang cenderung menyebarkan makanan mereka di antara beberapa hidangan yang seringkali menghabiskan seluruh bagian meja. Ini berfungsi untuk membuat makanan yang lebih sedikit tampak seperti lebih banyak, dan membuatnya lebih lama untuk dimakan.

Sumpit memiliki tujuan yang sama. Menggunakannya untuk memakan makanan Anda membutuhkan waktu lebih lama daripada menggunakan sendok, garpu atau pisau. Ini adalah alat yang benar-benar menghalangi kemampuan Anda untuk makan berlebih, yang merupakan hal yang baik - itu membuat Anda makan dengan pelan.

Saat Anda makan dengan pelan, tubuh Anda dapat memberi tahu Anda saat ia sudah kenyang. Makanan Jepang cenderung lebih sehat juga. Ya, mereka punya restoran fast food juga di sana. Mereka juga memiliki banyak toko yang menjual cokelat, biskuit, keripik dan minuman soda menarik yang rasanya jauh lebih enak. Namun, ini bukan sebagian besar dari apa yang orang Jepang makan. Jauh dari itu.

Berkaitan dengan kebiasaan jarang ngemil mereka, banyak orang Jepang akan memilih onigiri, bola nasi berbentuk segitiga yang dibungkus rumput laut dan diisi dengan tuna, daging sapi, atau sayuran. Cukup jauh lebih baik daripada donat.

Makanan Jepang sangat bervariasi dan beragam, tetapi mereka banyak mengandung makanan seperti ikan, nasi, rumput laut, sayur-sayuran, kaldu, dan banyak makanan sehat lainnya.

Anda mungkin berpikir, “Tapi orang Jepang juga makan banyak nasi! Bagaimana mereka bisa melakukan itu dan tetap langsing?”

Benar bahwa nasi adalah karbohidrat yang cukup berat, dan mereka banyak memakannya. Namun, sebagai satu bagian dari beragam kelompok makanan yang mereka makan, itu tidak terlalu memiliki efek buruk. Plus, karena termasuk biji-bijian, makan nasi memiliki beberapa manfaat, yaitu:

  • Sumber glukosa yang tidak beracun
  • Bebas dari gangguan usus (tepung bisa mengakibatkan gangguan usus)
  • Terkait dengan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih rendah (tepung dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi)

Kemudian soal minuman. Kita banyak dibombardir dengan produk minuman susu, soda, jus, bir, dan banyak jenis minuman lainnya, dan kita senang mengonsumsinya. Jepang juga memiliki produk minuman semacam itu, namun sebagian besar dari apa yang orang Jepang minum adalah minuman rendah kalori atau tanpa kalori. Ini terutama air putih dan teh tanpa pemanis. Bahkan, banyak restoran tidak menawarkan minuman di dalam menu mereka. Anda hanya mendapatkan segelas kecil air atau teh. Anda dapat meminta isi ulang, tentu saja, tetapi Anda tidak bisa hanya duduk di sana dan bersantai.

 

Olahraga

Jadi, apakah bagian dari gaya hidup orang Jepang untuk bangun setiap hari pada jam 5 pagi dan melakukan kettlebell di apartemen mereka? Tidak juga.

Sebenarnya, pergi ke gym dan secara sengaja berolahraga benar-benar tidak ada hubungannya dengan mengapa orang Jepang sangat sehat. Olahraga semacam itu adalah (kita sebut saja) olahraga terencana, dan itulah yang kebanyakan dari kita harus lakukan untuk tetap aktif. Sayangnya, banyak dari kita cenderung melewatkan olahraga terencana ini terlalu sering.

Di Jepang, orang selalu melakukan olahraga yang tidak direncanakan - jenis olahraga yang hanya muncul melalui kehidupan sehari-hari.

Ini karena Jepang adalah negara yang mengharuskan olahraga, terutama berjalan kaki. Kota-kota di Jepang sama sekali tidak dibangun untuk mobil. Kebanyakan orang menggunakan transportasi umum untuk menuju ke tempat mereka harus pergi.

Ini berarti harus berjalan ke stasiun di pagi hari, berdiri di dalam kereta yang ramai, berjalan di antara stasiun transit, dan kemudian berjalan ke tujuan Anda begitu Anda sampai ke stasiun yang dituju. Di antara banyak perjalanan itu juga banyak anak tangga yang harus dilalui. Tidak banyak kegiatan yang melibatkan duduk di sekitar tempat seperti Tokyo.

Selain itu, infrastruktur kota di Jepang tidak cukup "accessible". Yah, bukan untuk orang yang kelebihan berat badan, setidaknya. Untuk orang-orang dengan lingkar tubuh yang besar, ini bukan tempat yang ramah. Banyak eskalator yang memiliki tiang-tiang besi di pintu masuknya, menciptakan celah-celah yang hanya orang kurus yang bisa melaluinya dengan nyaman. Kursi di kereta juga dibuat untuk orang kurus, dan bangkunya semuanya memiliki bantalan indentasi, jadi sangat jelas jika Anda mengambil lebih dari satu tempat duduk.

Jadi, orang Jepang cukup banyak berolahraga lebih dari yang kita lakukan. Olahraga yang lambat dan sering ini sangat baik untuk kesehatan - berjalan kaki setiap hari terbukti membantu kita hidup lebih lama, memiliki sensitivitas insulin yang lebih besar, dan memiliki banyak manfaat lain juga.


Cara menerapkan kebiasaan ini ke dalam hidup Anda

Baiklah, jadi Anda sekarang sudah memiliki pengetahuan tentang bagaimana orang Jepang tetap sehat melalui makanan mereka, olahraga yang mereka lakukan, dan kehidupan masyarakat mereka. Bagaimana Anda bisa menerapkan prinsip-prinsip ini ke dalam kehidupan Anda sendiri?

 

  • Berhenti makan di luar terlalu sering - belajarlah memasak makanan di rumah
  • Batasi makan makanan beku dan makanan kaleng - beli MAKANAN NYATA / REAL FOOD dan belajar mempersiapkannya. Konsumsi lebih banyak daging dan sayuran, dan makan lebih banyak nasi dan kurangi makanan dari tepung
  • Simpan lebih sedikit makanan - jalan kaki / bersepeda ke toko lebih sering. Ini memberi Anda lebih banyak olahraga yang "tak bisa dilewatkan" dan memungkinkan Anda membeli lebih banyak makanan segar
  • Berhenti memperlakukan makanan seperti sesuatu yang harus dikerjakan dengan sangat cepat di hari yang sibuk.
  • Ubah jadwal Anda sehingga Anda memiliki waktu yang cukup untuk menyiapkan dan makan makanan Anda secara perlahan.
  • Secara bertahap mulai kurangi porsi Anda. Pada akhirnya perut Anda akan mengecil ke ukuran normal dan Anda tidak lagi merasa seperti Anda membutuhkan begitu banyak makanan untuk kenyang
  • Minum lebih sedikit minuman berkalori tinggi. Beralihlah ke air putih atau teh.
  • Buatlah jus sayuran / buah segar setiap hari. Ini memang bukan hal yang biasa dilakukan oleh orang Jepang, tetapi melakukannya setiap hari akan lebih bermanfaat untuk kesehatan
  • Berhenti pergi ke tempat makanan cepat saji. Makan di luar seharusnya hanya saat acara istimewa saja, tapi jika Anda tetap ingin ke sana sesekali, pilihlah makanan yang lebih sehat.
  • Jika Anda memiliki rencana makan di luar dan di restoran "all-you-can-eat", batasi diri Anda untuk satu piring saja, atau setidaknya ambil satu piring saja di awal dan buat diri Anda benar-benar bangkit untuk piring kedua alih-alih memuat semua makanan dalam satu kali ambil.
  • Paksa diri Anda untuk lebih banyak melakukan olahraga yang tidak direncanakan. Daripada naik kendaraan hanya untuk ke toko atau supermarket di dekat rumah, atau jika tempat kerja Anda dekat dengan tempat tinggal Anda, lebih baik berjalan kaki atau naik sepeda. Tentunya ini lebih sehat.

  • Berhenti bersikap terlalu sensitif dan beri tahu teman Anda bahwa mereka harus melakukan hal yang sama. Jika Anda benar-benar teman baik, Anda harus peduli tentang kesehatan satu sama lain. Jangan takut untuk mengatakan jika seseorang tidak sehat, dan jangan tersinggung jika seseorang melakukan hal yang sama kepada Anda. Jika Anda tidak sehat, menunjukkan fakta itu mungkin menyakitkan, tetapi itu jauh lebih baik daripada teman-teman Anda diam-diam membiarkan Anda menyakiti diri sendiri secara fisik.