How To Beauty | BEAUTY | 3 weeks ago
Jakarta Fashion Week Kembali Dengan Lebih Dari 200 Desainer, Ada Menteri Susi Pudjiastuti Juga Di Panggung Runway!
Inilah saatnya ketika para fashionista di seluruh penjuru kota menampilkan kembali karya terbaik mereka di Jakarta Fashion Week (JFW) 2019 tahun kesebelas bulan Oktober ini.
24 October 2018 16:34
Text by Astri Suciati

Inilah saatnya ketika para fashionista di seluruh penjuru kota menampilkan kembali karya terbaik mereka di Jakarta Fashion Week (JFW) 2019 tahun kesebelas bulan Oktober ini.

Berlangsung dari 20 hingga 26 Oktober di Senayan City, JFW tahun ini akan menampilkan lebih dari 2.600 penampilan dari 204 desainer dan label, baik domestik maupun internasional.

Kolaborasi internasional berlimpah tahun ini, ketika para desainer dari Australia’s Aboriginal Art Centres akan memamerkan desain mereka bersama dengan Batik Chic oleh Novita Yunus, serta merek pakaian wanita dari Inggris Teatum Jones dengan koleksi bersama mereka dengan label Indonesia Sean Sheila.




Kolaborasi ini tidak berhenti di level koleksi saja, karena acara Indonesia Fashion Forward pada 20 Oktober - menampilkan Bateeq, Danjyo Hiyoji dan NY oleh Novita Yunus - akan ditata oleh penata busana asal Jepang Makoto Washizu.

Label mode internasional lainnya juga akan turun di catwalk JFW, termasuk Elendeek, UN3D, Tategami dan Yoakeh dari Jepang, SYZ dan Royal Layor dari Korea Selatan, perancang India Vaishali S, serta Zuria Dor dari Pakistan.




Tidak mau kalah dengan rekan-rekan internasional mereka, para desainer Indonesia juga berjanji untuk membuat kagum penonton di JFW tahun ini.

Pendiri Sav Lavin Savira Lavinia mengatakan bahwa koleksi mereknya untuk JFW diberi judul “Submersion”, yang menggambarkan kehidupan laut yang beragam sebagai inspirasi.

"Ini benar-benar koleksi yang sangat pribadi bagi saya karena saya merasa bahwa ketika saya berada di kedalaman, tenggelam dalam sesuatu, itu sangat tentang diri saya sendiri, jadi saya ingin menjelajahi bagian emosional dari diri saya sendiri," kata Savira, sembari menambahkan bahwa koleksinya akan menggunakan warna yang dalam dan kaya seperti hitam, merah, biru tua, kuning mustard dan perak.

Savira mengatakan siluet Sav Lavin akan terinspirasi oleh tahun 1990-an, menghasilkan tampilan yang longgar dan baggy namun pas, yang akan dikombinasikan dengan elemen ala militer.

Sementara itu, sepatu wanita merek PVRA - dikenal terutama karena sandal manik-manik mereka - bekerja sama dengan pengrajin di Sumba, Nusa Tenggara Timur, untuk persembahan terbaru mereka.

Kara Nugroho, direktur kreatif PVRA, mengatakan para pengrajin telah membuat sederetan anyaman, yang akan diterapkan pada sepatu.

“Koleksinya berjudul “To Dream”, dan itu seperti panggilan untuk kembali bermimpi. Anyaman ini seperti tanda bagi kami untuk terus menganyam impian kami,” kata Kara, seraya menambahkan bahwa koleksinya adalah salah satu dari dua yang akan mereka tampilkan di JFW 2019.

Salah satu pendiri PVRA Putri Katianda mengatakan koleksi kedua mereka berjudul "Sora", yang berarti langit dalam bahasa Jepang.

“Untuk koleksi ini, kami menggabungkan gaya minimalis dengan gaya urban Jepang. Ini adalah perubahan kiprah bagi kami, karena kami akan menggunakan bahan bermotif daripada polos, serta warna-warna cerah dan penuh warna yang belum pernah kami coba sebelumnya,” kata Putri.

Kara mengatakan kedua koleksi tersebut akan menampilkan gaya baru, termasuk heels setinggi 7 sentimeter dan slip-ons.

“Pertunjukan mode yang menampilkan sepatu sangat sulit, karena pakaian seharusnya terlihat bagus, tetapi Anda tidak ingin mereka mengalahkan tampilan sepatu. Karena mata orang-orang biasanya tertuju ke arah pakaian, kami membuatnya minimalis tetapi juga dengan detail yang menarik,” kata Kara.




Seiring dengan fashion show seperti biasa, JFW 2019 juga akan mengadakan talk show tentang berbagai topik, mulai dari insider insight di Paris Fashion Week hingga bahaya fast fashion.

Kompetisi desain juga kembali tahun ini, dengan pertunjukan terakhir untuk desain aksesori dan desain busana pria yang diadakan pada 23 Oktober pada waktu yang berbeda.

Pekan mode ini dijadwalkan akan ditutup dengan Dewi Fashion Knights pada 26 Oktober, menampilkan Byo, Rinaldy A. Yunardi, Sean Sheila dan Sejauh Mata Memandang.

Direktur proyek JFW Lenni Tedja mengatakan acara tahun ini tidak memiliki tema seperti tema tahun lalu "Bhinneka dan Berkarya" yang diadakan untuk memperingati ulang tahun ke-10 JFW. Secara keseluruhan, 40.000 tamu diharapkan untuk menghadiri pertunjukan selama tujuh hari ini.

"Yang menarik untuk tahun ini bukan hanya termasuk daftar desainer dan koleksi mereka yang selalu berubah, tetapi juga kehadiran fashion stylist Makoto Washizu untuk menandai 60 tahun hubungan bilateral antara Indonesia dan Jepang."

Yang tak kalah menarik di pertunjukan kali ini adalah kehadiran Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti, yang turut serta dalam pertunjukan perancang busana terkenal Anne Avantie, “Badai Pasti Berlalu”, dengan mengenakan pakaian tenun yang dirancang oleh Anne, kacamata hitam dan sepatu boot setinggi paha.

Pada hari Selasa, Menteri Susi "mengguncang" panggung runway, membuat para penonton bersorak. Menjelang akhir acara, Ibu Susi dan Anne berjalan bersama di runway, menerima bunga dari para hadirin.

Ibu Susi sudah tidak asing lagi dengan berjalan di atas panggung peragaan busana. Pada 29 Maret, menteri nyentrik ini berjalan di runway Indonesia Fashion Week (IFW) 2018 di Jakarta Convention Center, mengenakan kebaya (pakaian tradisional Jawa) yang dirancang oleh Anne. Namun, kali ini, Ibu Susi kembali ke catwalk untuk nelayan di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah.

Peragaan busana "Badai Pasti Berlalu" ini adalah bentuk empati sang desainer untuk para korban bencana alam yang melanda Palu, Donggala serta Lombok di Nusa Tenggara Barat.