Health Advice | HEALTH | 5 months ago
Jet Li Dan Hipertiroidisme
Apa yang harus Anda ketahui tentang penyakit yang menghantui Jet Li, sang superstar seni bela diri.
28 May 2018 12:04
Text by Astri Suciati

Dua kelompok profesional medis dari Eropa dan Amerika Serikat menetapkan World Thyroid Day pada 25 Mei 2008 untuk meningkatkan kesadaran akan penyakit terkait tiroid yang mempengaruhi puluhan juta orang di seluruh dunia.

Satu dekade kemudian, foto-foto superstar seni bela diri Jet Li yang sedang sakit, yang telah berjuang dengan hipertiroidisme selama bertahun-tahun, menimbulkan perhatian dan simpati dari penggemarnya di seluruh dunia.

Apa itu hipertiroidisme, bagaimana mengobatinya dan bagaimana Anda tahu jika Anda mengidapnya?

Hipertiroidisme mempercepat metabolisme tubuh dan dapat menyebabkan komplikasi serius jika tidak ditangani, seperti gagal jantung dan osteoporosis.

Penyakit ini mempengaruhi sekitar 1 persen dari populasi global dan 1,6 persen dari populasi masyarakat perkotaan di Cina, menurut sebuah studi oleh para peneliti di China Medical University pada tahun 2010.

"Di Hong Kong, penyakit ini paling umum terjadi di antara wanita berusia 20 hingga 40 tahun," kata Dr Cheung Wai-shing, seorang ahli endokrin yang berpraktek di distrik Jordan Hong Kong.

Hampir 60 persen orang dengan penyakit tiroid di Amerika Serikat tidak menyadari kondisi mereka, menurut American Thyroid Association, yang menetapkan World Thyroid Day bersama dengan European Thyroid Association.

Kabar baiknya adalah kebanyakan pasien bisa mendapatkan kembali fungsi tiroid normal setelah mencari pengobatan yang tepat. Berikut adalah jawaban atas beberapa pertanyaan paling umum yang terkait dengan kondisi tersebut.

 

Apa itu hipertiroidisme, dan bagaimana Anda tahu bahwa Anda mungkin mengidapnya?

 

Organ berbentuk kupu-kupu yang disebut kelenjar tiroid terletak di pangkal leher Anda. Organ ini kecil tetapi mengontrol salah satu aspek terpenting dari tubuh manusia: metabolisme. Ia melakukannya melalui hormon tiroid yang dikeluarkannya.

Hipertiroidisme terjadi ketika tiroid mengalami overdrive (bekerja terlalu keras hingga kelelahan) dan memproduksi terlalu banyak hormon tiroid, yang mempercepat metabolisme.

Gejala umum termasuk detak jantung yang cepat, penurunan berat badan, lekas marah, kesulitan tidur, intoleransi panas, peningkatan keringat, pembengkakan di leher dan otot yang lemah.

Wanita lima hingga delapan kali lebih mungkin memiliki masalah tiroid daripada pria, menurut American Thyroid Association.

 

Apa penyebab hipertiroidisme?

 

Penyebab paling umum adalah penyakit Graves, sebuah gangguan autoimun yang meningkatkan produksi antibodi untuk merangsang hormon tiroid. Penyakit ini juga bisa menyebabkan masalah mata seperti mata menonjol.

Sementara penyebab pasti penyakit Graves masih belum diketahui, penelitian menunjukkan faktor genetik dan lingkungan, termasuk stres, mungkin terlibat.

"Hal yang paling penting dalam mencegah hipertiroidisme adalah membuat hidup Anda lebih santai," kata Cheung. “Hormon tiroid itu sendiri adalah hormon stres. Ini akan meningkat jika pasien memiliki tingkat stres yang tinggi selama jangka waktu tertentu.”

Untuk membantu mencegah kadar hormon tiroid yang tinggi, Cheung merekomendasikan tidur cukup, berolahraga secara teratur dan berhenti merokok.

Selain penyakit Graves, penyebab lain hipertiroidisme termasuk radang tiroid dan asupan yodium berlebihan, baik dari makanan atau obat lain.

 

Bagaimana hipertiroid diobati?

 

"Kuncinya adalah untuk menormalkan kadar hormon tiroid," kata Profesor Karen Lam Siu-ling, seorang profesor endokrinologi dan metabolisme di University of Hong Kong. Ini dapat dilakukan melalui tiga jenis perawatan: obat-obatan, yodium radioaktif, dan operasi.

Ada dua jenis obat anti-tiroid umum - methimazole dan propylthiouracil - yang mencegah tiroid menghasilkan hormon yang berlebihan. Kedua jenis obat ini biasanya dapat mengontrol hipertiroidisme dalam beberapa bulan, tetapi pengobatan standar adalah 18 bulan.

Efek samping yang potensial dari obat-obatan termasuk ruam kulit, kerusakan hati, nyeri sendi dan dalam kasus yang sangat jarang, jumlah sel darah putih yang rendah, kata Lam. Penyakit ini dapat kambuh pada setengah dari pasien setelah satu kali pengobatan.

Pilihan kedua, pengobatan yodium radioaktif, yang merusak atau menghancurkan sel-sel tiroid tanpa mempengaruhi sel-sel lain di dalam tubuh, karena hanya sel-sel tiroid yang dapat menyerap yodium.

Kebanyakan pasien dapat disembuhkan setelah satu dosis pengobatan, meskipun penyakit ini dapat kambuh pada setengah dari mereka setelah satu dekade, kata Lam.

Wanita hamil dilarang menggunakan pengobatan yodium radioaktif, dan pasien tidak boleh hamil dalam waktu enam bulan setelah perawatan karena dapat mempengaruhi fungsi reproduksi mereka.

Terakhir, operasi untuk mengangkat bagian dari tiroid juga dapat mengontrol kadar hormon tiroid. Risiko yang terlibat termasuk pendarahan dan kerusakan jaringan di sekitarnya.

“Yang paling penting bagi pasien adalah untuk memahami pro dan kontra dari setiap perawatan dan datang ke perawatan yang disepakati,” kata Lam. 

Cheung ingat seorang pasien beberapa tahun yang lalu yang tidak mempercayai pengobatan Barat dan bersikeras menggunakan obat herbal dan menjalani pengobatannya sendiri.

Fungsi tiroidnya memburuk secara signifikan selama delapan bulan sejak dia berusaha mengobati dirinya sendiri, dan dia mulai mengalami sulit tidur dan menderita gangguan delusional. Dia akhirnya setuju untuk minum obat, dan segera sembuh.

"Banyak orang percaya penyakit seperti hipertiroidisme dan diabetes dapat diobati sendiri," kata Cheung, yang juga menambahkan, "Mereka salah."