Training Tips | FITNESS | 2 weeks ago
Kematian Mendadak Saat Lari Marathon: Seberapa Aman Lari Jarak Jauh?
Event besar Borobudur Marathon hari Minggu, 18 November lalu menyisakan sebuah berita duka, di mana salah seorang pelari mendadak meninggal dunia setelah sebelumnya pingsan menjelang garis finish. Apa kemungkinan penyebabnya dan mengapa bisa terjadi? Haruskah kita khawatir?
23 November 2018 17:30
Text by Astri Suciati

Kematian mendadak saat lari jarak jauh adalah fenomena langka tetapi tampaknya semakin umum terjadi karena banyaknya pelari yang berpartisipasi di event perlombaan lari yang kini terus berkembang.

Sementara penelitian menunjukkan bahwa suhu udara dan persiapan lomba paling mungkin untuk memprediksi waktu finish marathon terbaik, di sisi lain kematian mendadak yang berhubungan dengan jantung paling sering disebabkan oleh penyakit kardiovaskular yang sudah ada, yang sebagian besar tidak terkait dengan tingkat kondisi fisik. Dalam banyak kasus, korban kematian mendadak tidak pernah mengalami masalah atau gejala apapun sebelumnya.

Dokter mendefinisikan "kematian mendadak" pada atlet muda (wanita dan pria, usia 35 tahun atau lebih muda) sebagai kematian nontraumatik, non-kekerasan, dan tak terduga karena disebabkan jantung dalam satu jam sejak timbulnya gejala.

 

Kejadian langka

Kematian mendadak dalam lari marathon telah menjadi subyek banyak penelitian di bidang kedokteran jantung dan olahraga karena peristiwa ini jarang dan termasuk kejadian yang tidak dapat diprediksi. Perkiraan penelitian berkisar antara 0,5 hingga 2 kematian per 100.000 pelari marathon dalam perlombaan tertentu, risiko kematian yang jauh lebih rendah daripada yang terjadi di sebagian besar kegiatan sehari-hari.

 

Penyebab genetik

Kejadian tragis yang jarang terjadi ini merupakan pukulan telak bagi anggota keluarga dan masyarakat yang lebih luas, sebagian karena pelari marathon secara umum dianggap berada di puncak kondisi fisik prima mereka.

Tapi adakah cara untuk mencegah kematian mendadak terkait jantung pada orang di bawah usia 40 atau lebih dengan mendeteksi masalah jantung sebelumnya? Pada individu yang lebih tua, atherosclerosis atau penyakit arteri koroner paling sering menjadi penyebab kematian mendadak selama event atletik atau olahraga tetapi situasi ini kadang-kadang akan menyebabkan gejala selama latihan.

"Ketika seseorang tiba-tiba meninggal dalam event atletik, terutama pada remaja dan mereka yang berusia 20-an dan 30-an - penyebab paling umum adalah kardiomiopati hipertrofik obstruktif," kata Peter A. McCullough, MD, MPH, seorang ahli jantung di Baylor University Medical Center di Dallas.

"Ini adalah kelainan genetik dari protein yang digunakan oleh sel otot jantung. Jantung menjadi sangat tebal pada satu area dan ketika jantung memompa, ia mengalami kesulitan mengeluarkan darah melewati titik tebal itu. Jantung menjadi sangat sangat tebal - dua hingga tiga kali lebih tebal dari biasanya," kata Dr. McCullough.

Tentang mengapa beberapa kematian tampaknya terjadi pada akhir lomba, McCullough mengatakan, "Masih banyak adrenalin yang beredar sehingga jantung memompa sangat sangat keras, tetapi hanya ada sedikit darah untuk mengisinya."

Terlebih lagi, darah terkumpul di kaki ketika Anda berhenti berlari karena tidak ada lagi kontraksi otot yang membantu mendorong darah kembali.

 

Haruskah kita khawatir?

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh para peneliti Kanada menemukan bahwa berlari jarak jauh dapat menyebabkan kerugian sementara pada jantung, tetapi semua efek buruk tersebut cenderung berlangsung singkat. "Saya pikir kebanyakan orang yang akan lari marathon tidak perlu khawatir," kata Davinder Jassal, asisten profesor kardiologi, radiologi, dan fisiologi yang terlibat dalam penelitian itu, seperti yang dilansir dari The New York Times. "Indikasinya adalah tidak ada hal serius yang terjadi."

Tetapi Judy O’Sullivan, perawat jantung senior di British Heart Foundation, menekankan perlunya latihan yang tepat dan mengatakan orang harus berkonsultasi dengan dokter mereka jika mereka memiliki kekhawatiran. "Kami akan selalu menyarankan siapa pun yang memiliki kekhawatiran untuk mengunjungi dokter mereka sebelum mengambil bagian dalam perlombaan lari jarak jauh," katanya.

Sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan dalam European Heart Journal merekomendasikan bahwa pelari marathon dan atlet olahraga ketahanan lainnya harus menguji jantung mereka saat aktif untuk menghindari potensi kematian mendadak saat berlatih atau berkompetisi.

 

Apa yang bisa Anda lakukan?

Berolahraga masih jauh lebih baik daripada berhenti sama sekali. Kita tahu bahwa individu yang aktif jauh lebih sehat dan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk terhindar dari peristiwa kematian akibat jantung daripada teman-teman kita yang tidak aktif. Apa yang dapat Anda lakukan untuk membantu Anda dan dokter Anda memutuskan berapa banyak olahraga yang baik untuk Anda adalah dengan menyadari hal-hal berikut:

  • Selidiki riwayat keluarga Anda dan waspadailah setiap kasus kematian mendadak terkait jantung di keluarga Anda. Ini adalah pemrediksi terbaik. Bantu dokter Anda untuk membantu Anda dengan mengetahui riwayat Anda.
  • Sadarilah tubuh Anda. Laporkan ke dokter Anda segera jika nyeri dada atau sesak napas abnormal terjadi saat olahraga atau dalam latihan Anda.
  • Jaga kadar kolesterol Anda dalam riwayat yang baik. Jangan takut mengonsumsi pil statin untuk menurunkan kolesterol Anda jika memang direkomendasikan oleh dokter Anda. Menjaga agar koroner tetap bersih adalah penting.

  • Ikuti saran dokter Anda. Setelah Anda memiliki dokter yang mumpuni, tahan keinginan mencari dokter lain untuk mendapatkan jawaban yang ingin Anda dengar. Kita semua sering melakukan hal ini, dan sadarilah, Anda mungkin mendapatkan jawaban yang salah.