Mum's Fitness | MOMS | 3 months ago
Leukemia Pada Anak: Tanda Dan Gejalanya
Akhir-akhir ini kita mendengar berita tentang anak dari artis Denada yang mengidap leukimia atau kanker darah. Mari kita ketahui tanda dan gejala leukemia pada masa kanak-kanak.
01 August 2018 17:47
Text by Astri Suciati

Leukemia adalah kanker yang paling umum pada anak-anak dan remaja, terhitung hampir 1 dari 3 penderita kanker. Kebanyakan leukemia pada masa kanak-kanak adalah leukemia limfositik akut. Sebagian besar kasus yang tersisa adalah leukemia myeloid akut. Leukemia kronis jarang terjadi pada anak-anak.

Banyak gejala leukemia pada masa kanak-kanak dapat memiliki penyebab lain juga, dan paling sering gejala-gejala ini tidak disebabkan oleh leukemia. Namun, jika anak Anda mengalami salah satunya, penting agar anak Anda diperiksa oleh dokter sehingga penyebabnya dapat ditemukan dan diobati, jika diperlukan.

Gejala leukemia sering disebabkan oleh masalah pada sumsum tulang anak, yang merupakan tempat terjadinya leukemia. Ketika sel-sel leukemia menumpuk di dalam sumsum, sel-sel itu bisa mengerumuni sel-sel pembuat sel darah yang normal. Akibatnya, seorang anak mungkin tidak memiliki cukup sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit darah yang normal. Kekurangan ini muncul pada saat tes darah, tetapi mereka juga dapat menyebabkan gejala-gejala. Sel-sel leukemia mungkin juga menyerang area lain dari tubuh, yang juga dapat menyebabkan gejala.

 

Gejala dari jumlah sel darah merah yang rendah (anemia)

Sel darah merah membawa oksigen ke semua sel di dalam tubuh. Kekurangan sel darah merah dapat menyebabkan:

  • Kelelahan (fatigue)
  • Kelemahan
  • Merasa dingin
  • Merasa pusing atau pening
  • Sakit kepala
  • Sesak napas
  • Kulit pucat

 

Gejala dari jumlah sel darah putih yang rendah

Infeksi dapat terjadi karena kekurangan sel darah putih normal. Anak-anak dengan leukemia dapat terkena infeksi yang tampaknya tidak hilang atau mungkin terinfeksi satu demi satu. Meskipun anak-anak dengan leukemia sering memiliki jumlah sel darah putih yang tinggi karena mereka memiliki begitu banyak sel leukemia, sel-sel ini tidak melindungi terhadap infeksi seperti yang dilakukan sel darah putih normal.

Demam sering menjadi tanda utama infeksi. Tetapi beberapa anak mungkin mengalami demam tanpa mengalami infeksi.

 

Gejala dari jumlah trombosit darah yang rendah

Trombosit dalam darah biasanya membantu menghentikan pendarahan. Kekurangan trombosit dapat menyebabkan:

  • Mudah memar dan berdarah
  • Sering mimisan atau mimisan parah
  • Gusi berdarah

 

Nyeri sendi atau tulang

Nyeri ini disebabkan oleh penumpukan sel-sel leukemia dekat permukaan tulang atau di dalam sendi.

 

Pembengkakan di perut

Sel leukemia dapat berkumpul di organ hati dan limpa, membuat mereka menjadi lebih besar. Ini mungkin terlihat seperti kekenyangan atau pembengkakan perut. Tulang rusuk bagian bawah biasanya menutupi organ-organ ini, tetapi ketika mereka membesar, dokter sering dapat merasakannya.

 

Kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan

Jika limpa dan / atau hati menjadi cukup besar, mereka dapat menekan organ lain seperti perut. Ini dapat membuat anak merasa kenyang setelah makan hanya sejumlah kecil makanan, menyebabkan hilangnya nafsu makan dan penurunan berat badan dari waktu ke waktu.

 

Kelenjar getah bening yang membengkak

Beberapa leukemia menyebar ke kelenjar getah bening. Kelenjar yang bengkak dapat dilihat atau dirasakan sebagai benjolan di bawah kulit di area tertentu dari tubuh (seperti di sisi leher, di area ketiak, di atas tulang selangka, atau di selangkangan). Kelenjar getah bening di dalam dada atau perut juga bisa membengkak, tetapi ini hanya dapat dilihat pada tes pencitraan, seperti CT scan atau MRI.

Pada bayi dan anak-anak, kelenjar getah bening sering menjadi lebih besar ketika mereka melawan infeksi. Kelenjar getah bening yang membesar pada anak jauh lebih sering merupakan tanda infeksi daripada leukemia, tetapi harus diperiksa oleh dokter dan diperhatikan dengan seksama.

 

Batuk atau kesulitan bernapas

Beberapa jenis leukemia dapat mempengaruhi struktur di tengah dada, seperti kelenjar getah bening atau thymus (organ kecil di depan trakea, tabung pernapasan yang mengarah ke paru-paru). Thymus atau kelenjar getah bening yang membesar di dalam dada dapat menekan trakea, menyebabkan batuk atau kesulitan bernapas. Dalam beberapa kasus di mana jumlah sel darah putih sangat tinggi, sel-sel leukemia dapat menumpuk di pembuluh darah kecil paru-paru, yang juga dapat menyebabkan kesulitan bernapas.

 

Pembengkakan di wajah dan lengan

Vena cava superior (VCS), pembuluh darah besar yang membawa darah dari kepala dan lengan kembali ke jantung, lewat di sebelah thymus. Thymus yang membesar dapat menekan VCS, menyebabkan darah “kembali” di pembuluh darah. Ini dikenal sebagai sindrom VCS. Dapat menyebabkan pembengkakan di wajah, leher, lengan, dan dada bagian atas (kadang-kadang dengan warna kulit merah kebiruan). Ini juga dapat menyebabkan sakit kepala, pusing, dan perubahan kesadaran jika itu mempengaruhi otak. Sindrom VCS dapat mengancam jiwa, dan perlu segera diobati.

 

Sakit kepala, kejang, muntah

Sejumlah kecil anak mengalami leukemia yang telah menyebar ke otak dan saraf sumsum tulang belakang ketika mereka pertama kali didiagnosis. Ini dapat menyebabkan gejala seperti sakit kepala, kesulitan berkonsentrasi, kelemahan, kejang, muntah, masalah dengan keseimbangan, dan penglihatan kabur.

 

Ruam dan masalah gusi

Pada anak-anak dengan leukemia myelogenous akut (LMA), sel-sel leukemia dapat menyebar ke gusi, menyebabkan pembengkakan, nyeri, dan perdarahan. Jika menyebar ke kulit, itu bisa menyebabkan bintik-bintik kecil gelap yang terlihat seperti ruam biasa. Kumpulan sel-sel LMA di bawah kulit atau di bagian lain tubuh disebut kloroma atau sarkoma granulositik.

 

Kelelahan ekstrim dan kelemahan

Konsekuensi dari LMA yang jarang terjadi tetapi sangat serius adalah kelelahan ekstrim, kelemahan, dan melambatnya bicara. Ini dapat terjadi ketika jumlah sel leukemia yang sangat tinggi menyebabkan darah menjadi terlalu kental dan memperlambat sirkulasi yang melalui pembuluh darah kecil di otak.

 

Sekali lagi, sebagian besar gejala di atas lebih mirip atau mungkin disebabkan oleh sesuatu selain leukemia. Namun, penting untuk memeriksakan gejala-gejala ini oleh dokter sehingga penyebabnya dapat ditemukan dan diobati, jika diperlukan.