Health Advice | HEALTH | 1 year ago
Mengapa Orang Lanjut Usia Kehilangan Pendengaran Mereka
Apakah Anda sudah terpapar suara keras sepanjang hidup? Anda mungkin berisiko mengalami gangguan pendengaran terkait usia.
13 November 2017 15:16
Text by Astri Suciati

Apakah Anda mengalami kesulitan mendengar percakapan yang diadakan di ruangan yang bising? Apakah Anda memiliki kesulitan untuk menangkap suara wanita daripada pria? Apakah Anda terus-menerus meminta orang lain untuk mengulangi apa yang baru saja mereka katakan? Jika Anda menjawab 'ya' untuk pertanyaan ini, Anda mungkin mengalami gangguan pendengaran - terutama jika Anda berusia 65 tahun atau lebih.

Sekitar 8,5 persen orang dewasa berusia antara 55 dan 64 menderita gangguan pendengaran, menurut National Institute on Deafness and Other Communication Disorders. Jumlah itu melonjak menjadi 25 persen untuk usia 65 sampai 74, dan dua kali lipat menjadi 50 persen untuk usia 75 dan yang lebih tua. Setelah tekanan darah tinggi dan artritis, gangguan pendengaran adalah kondisi kronis yang paling umum yang mempengaruhi kesehatan lansia.

 

Apa Penyebab Gangguan Pendengaran?

Seiring bertambahnya usia, Anda berisiko terkena dua jenis gangguan pendengaran. Jenis gangguan pendengaran yang paling umum pada lansia adalah presbycusis, atau gangguan pendengaran terkait usia. Kehilangan pendengaran secara bertahap yang mempengaruhi kedua telinga, presbycusis terjadi saat rambut-rambut mungil di dalam telinga, yang diperlukan untuk mengubah gelombang suara menjadi suara, menjadi rusak atau mati. Kehilangan pendengaran dari presbycusis bersifat permanen karena sekali rambut ini rusak atau mati, mereka tidak digantikan dengan pertumbuhan baru.

Jenis gangguan pendengaran lainnya yang dialami para manula adalah tinnitus, atau denging di telinga. Tinnitus bisa bersifat permanen atau sementara.

 

Faktor Risiko yang Berhubungan dengan Gangguan Pendengaran

Seumur hidup dalam terpaan suara keras seperti musik, sepeda motor, atau petasan dapat menyebabkan gangguan pendengaran pada manula. Gangguan pendengaran yang berhubungan dengan bising sering menyebabkan tinnitus. Penyebab lain dan faktor risiko gangguan pendengaran yang dialami oleh manula meliputi:

  • Merokok
  • Alergi, tekanan darah tinggi, tumor, atau stroke
  • Obat-obatan
  • Gendang telinga yang tertusuk
  • Virus atau bakteri
  • Penumpukan earwax

Gen Anda mungkin juga berperan dalam presbycusis, karena cenderung ada dalam keluarga. Faktor lingkungan seperti musik keras dan merokok membuat sulit untuk menentukan pengaruh genetika pada gangguan pendengaran terkait usia. Namun, menurut American Family Physician, sekitar 50 persen gangguan pendengaran terkait usia ini diwariskan.

Pria juga lebih mungkin untuk mengalami gangguan pendengaran dibandingkan wanita, dan mereka cenderung mengembangkannya pada usia lebih dini, kata American Family Physician.

 

Konsekuensi Gangguan Pendengaran

Kehilangan pendengaran dapat memiliki efek signifikan pada aspek kesehatan Anda lainnya. Para peneliti dalam sebuah survei tahun 2014 terhadap 18.300 orang dewasa menemukan bahwa sekitar 12 persen peserta dengan gangguan pendengaran mengalami depresi sedang sampai berat dibandingkan dengan sekitar 5 persen dari mereka yang memiliki pendengaran yang sangat baik. Survei yang dipublikasikan di JAMA Otolaryngology Head and Neck Surgery, juga mencatat bahwa wanita sangat rentan terhadap depresi yang terkait dengan gangguan pendengaran.

Gangguan pendengaran juga tampak memperburuk fungsi kognitif, menurut sebuah studi yang diterbitkan dalam JAMA Internal Medicine edisi Februari 2013. Di antara hampir 2.000 manula yang diteliti, gangguan pendengaran menurunkan fungsi kognitif pada beberapa penilaian sebanyak 41 persen lebih banyak daripada yang terjadi di antara mereka yang tidak mengalami gangguan pendengaran.

 

Alat Bantu Dengar dan Pilihan Pengobatan Lainnya

Meskipun Anda tidak dapat selalu mencegah gangguan pendengaran sepenuhnya, Anda dapat mengambil langkah untuk meminimalkan atau mengatasinya. Kehilangan pendengaran terkait usia dapat dicegah atau setidaknya dikurangi dengan menghindari suara keras.

Karena tidak ada obat yang dikenal untuk gangguan pendengaran terkait usia, pengobatan umumnya difokuskan pada peningkatan kemampuan pendengaran Anda untuk berfungsi dari hari ke hari. Dokter Anda mungkin merawat Anda atau merujuk Anda ke spesialis pendengaran seperti ahli otolaringologi (atau THT, seorang dokter medis yang memiliki spesialisasi dalam pemeriksaan telinga, hidung, dan tenggorokan) atau audiologis (profesional berlisensi yang mendiagnosis dan membantu mengatasi masalah pendengaran). Penyebab dan tingkat gangguan pendengaran Anda akan menentukan jalannya pengobatan.

Alat bantu dengar bisa jadi satu rekomendasi dari dokter atau audiolog Anda. Alat bantu dengar bisa bermanfaat bagi banyak orang, namun menurut National Institute on Deafness and Other Communication Disorders, kurang dari 30 persen orang dewasa yang berusia lebih dari 70 tahun yang dapat memperoleh manfaat dari alat bantu dengar. Alat bantu dengar telah ada selama bertahun-tahun dan tersedia dalam berbagai gaya. Alat bantu dengar dan baterainya bisa muat di belakang telinga, di permukaan telinga, tepat di dalam telinga, atau di saluran telinga.

Jenis alat bantu dengar meliputi:

  • Alat bantu dengar analog yang meningkatkan volume beberapa suara sambil menurunkan volume suara lainnya
  • Alat bantu dengar digital yang memungkinkan Anda menentukan suara mana yang terdengar lebih keras atau lebih rendah

Menggunakan alat bantu dengar juga bisa membantu mengimbangi gangguan pendengaran. Produk ini memperkuat suara, seperti suara dari telepon, televisi, dan radio, atau mengingatkan pengguna secara visual, seperti dengan detektor asap atau jam alarm.

Pembedahan mungkin menjadi pertimbangan lain. Implan koklea adalah alat elektronik dengan satu bagian yang ditanamkan di kulit dan bagian lainnya di belakang atau di dalam telinga melalui pembedahan. Digunakan hanya untuk gangguan pendengaran berat, implan tidak akan mengembalikan pendengaran normal, tapi bisa membuat suara lebih keras. Karena sifat implan, mereka bukan tanpa risiko - mereka berpotensi menimbulkan infeksi, kerusakan pada saraf wajah, dan tinnitus.

Membaca ucapan atau gerak bibir dan bahasa isyarat bisa menjadi jawaban bagi beberapa orang tua yang mengalami gangguan pendengaran. Kedua teknik ini memerlukan latihan dan praktek dan umumnya direkomendasikan untuk mereka yang memiliki gangguan pendengaran berat.

Temui dokter Anda segera setelah Anda merasa memiliki masalah pendengaran. Kehilangan pendengaran bisa menjadi gejala kondisi medis lain. Lansia dengan gangguan pendengaran yang tidak diobati juga lebih cenderung menderita secara emosional dan sosial saat mereka tidak dapat berinteraksi dengan teman dan anggota keluarga. Jika dibiarkan tidak diobati, gangguan pendengaran bisa menyebabkan ketulian, dan manula yang tidak mengatasi gangguan pendengarannya dapat membahayakan nyawa mereka jika mereka tidak dapat mendengar peringatan darurat seperti klakson mobil atau alarm kebakaran.