Health Advice | HEALTH | 1 year ago
Minuman Manis Terkait Dengan Percepatan Penuaan Otak
Sebuah laporan penelitian baru mengungkapkan bahwa minum minuman manis berkaitan dengan penanda percepatan penuaan dan tanda awal penyakit Alzheimer.
13 October 2017 07:25
Text by Webmaster

Para peneliti menggunakan data pada lebih dari 4.000 orang berusia di atas 30 tahun, memeriksa otak mereka dengan M.R.I. dan mengukur memori dengan tes psikologis. Semuanya menyelesaikan kuesioner frekuensi makanan yang telah divalidasi dengan benar.

Asupan minuman manis adalah ukuran tidak langsung berapa banyak gula yang kita dapatkan dalam makanan kita, yang sulit diukur dengan tepat. Para peneliti mendefinisikan “minuman manis” untuk memasukkan soda dan juga jus buah, yang mungkin mengandung gula tambahan.

Studi tersebut, di Alzheimer’s & Dementia, menemukan bahwa rata-rata, semakin banyak minuman manis yang dikonsumsi, semakin rendah total volume otak dan semakin rendah skor pada tes memori. Penyusutan otak terkait dengan peningkatan risiko penyakit Alzheimer.

Dibandingkan dengan mereka yang tidak minum minuman manis, mereka yang minum satu atau dua gelas sehari memiliki volume otak yang berkurang setara dengan 1,6 tahun penuaan normal, dan skor memori yang lebih rendah setara dengan 5,8 tahun penuaan. Mereka yang minum lebih dari dua gelas sehari memiliki penurunan volume otak setara dengan dua tahun penuaan normal dan skor memori yang lebih rendah setara dengan 11 tahun penuaan.

Para peneliti mengendalikan diabetes, tekanan darah, kolesterol, merokok dan banyak karakteristik kesehatan dan perilaku lainnya.

“Meskipun kita tidak dapat membuktikan sebab dan akibat, data ini menunjukkan bahwa kita harus berhati-hati dalam meminum minuman manis,” kata pemimpin utama, Matthew P. Pase, seorang peneliti senior di Boston University. “Mereka adalah kalori kosong yang berkontribusi terhadap kenaikan berat badan dan penyakit metabolik.”