Health Advice | HEALTH | 2 months ago
Penyalahgunaan Kokain - Narkoba Kalangan Elit
Berita mengenai tertangkapnya cucu salah satu konglomerat yang sedang menggunakan kokain di salah satu toilet mal di Jakarta sedang memenuhi sebagian besar media. Namun apakah sebenarnya kokain itu dan apa efeknya terhadap kesehatan?
23 August 2018 15:53
Text by Astri Suciati

Apa itu kokain?

Kokain adalah obat stimulan yang sangat adiktif yang dibuat dari daun tanaman koka asli Amerika Selatan. Meskipun penyedia layanan kesehatan dapat menggunakannya untuk tujuan medis yang valid, seperti anestesi lokal untuk beberapa operasi, penggunaan kokain untuk kesenangan adalah ilegal. Sebagai obat ilegal, kokain terlihat seperti bubuk kristal putih yang halus. Penjual obat ilegal sering mencampurkannya dengan bahan-bahan seperti tepung maizena, bedak talc, atau tepung lainnya untuk meningkatkan keuntungan. Mereka juga dapat mencampurnya dengan obat lain seperti stimulant amphetamine, atau opioid sintetis, termasuk fentanyl. Menambahkan opioid sintetis ke dalam kokain sangat berisiko ketika orang yang menggunakan kokain tidak menyadari bahwa itu mengandung zat aditif berbahaya ini. Peningkatan jumlah kematian akibat overdosis di antara pengguna kokain mungkin terkait dengan kokain yang dirusak ini.

 

Bagaimana orang menggunakan kokain?

Orang-orang menghirup bubuk kokain melalui hidung, atau mereka menggosoknya ke gusinya. Yang lain melarutkan bubuk tersebut dan menyuntikkannya ke dalam aliran darah. Beberapa orang menyuntikkan kombinasi kokain dan heroin, yang disebut Speedball.

Metode lain yang populer digunakan adalah mengisap kokain yang telah diproses menjadi kristal batu (juga disebut "kokain freebase"). Kristal ini dipanaskan untuk menghasilkan uap yang dihirup ke dalam paru-paru. Kokain bentuk ini disebut Crack, yang mengacu pada suara berderak dari batu saat dipanaskan. Beberapa orang juga mengisap Crack dengan menaburkannya ke mariyuana atau tembakau, dan mengisapnya seperti sebatang rokok.

Orang-orang yang menggunakan kokain sering kali memakainya habis-habisan — memakai obat itu berulang kali dalam waktu singkat, dengan dosis yang semakin tinggi — untuk mempertahankan perasaan mabuk mereka.

 

Bagaimana kokain mempengaruhi otak?

Kokain meningkatkan kadar dopamin kimia alami di sirkuit otak yang terkait dengan kontrol gerakan dan penghargaan.

Biasanya, dopamin didaur ulang kembali ke sel yang melepaskannya, mematikan sinyal di antara sel-sel saraf. Namun, kokain mencegah dopamin dari didaur ulang, menyebabkan jumlah yang besar untuk memenuhi ruang antara dua sel saraf, yang menghentikan komunikasi normal mereka. Banjir dopamin di sirkuit penghargaan otak ini sangat memperkuat perilaku pengguna narkoba, karena sirkuit penghargaan akhirnya beradaptasi dengan kelebihan dopamin yang disebabkan oleh kokain, dan menjadi kurang sensitif terhadapnya. Akibatnya, orang mengambil dosis yang lebih kuat dan lebih sering dalam upaya untuk merasakan perasaan mabuk yang sama, dan untuk memperoleh kelegaan dari putus obat atau sakau.

 

Efek jangka pendek

Efek kesehatan jangka pendek kokain meliputi:

  • Kebahagiaan dan energi ekstrim
  • Kewaspadaan mental
  • Hipersensitivitas terhadap penglihatan, suara, dan sentuhan
  • Sifat lekas marah
  • Paranoia — ketidakpercayaan yang ekstrim dan tidak masuk akal terhadap orang lain

 

Beberapa orang menemukan bahwa kokain membantu mereka melakukan tugas fisik dan mental yang sederhana dengan lebih cepat, meskipun yang lain mengalami efek sebaliknya. Kokain dalam jumlah besar dapat menyebabkan perilaku aneh, tak terduga, dan kasar.

Efek kokain segera muncul dan menghilang dalam beberapa menit hingga satu jam. Berapa lama efeknya bertahan dan seberapa kuat itu bergantung pada metode penggunaan. Menyuntikkan atau mengisap kokain dengan cara merokok menghasilkan efek memabukkan yang lebih cepat dan lebih kuat tetapi bertahan lebih singkat daripada menghirupnya melalui hidung. Efek memabukkan dari menghirup kokain bisa berlangsung 15 hingga 30 menit. Sedangkan dari merokok bisa berlangsung 5 hingga 10 menit.

 

Apa efek kesehatan lain dari penggunaan kokain?

Efek kesehatan lain dari penggunaan kokain termasuk:

  • Pembuluh darah menyempit
  • Pupil melebar
  • Mual
  • Menaikkan suhu tubuh dan tekanan darah
  • Detak jantung cepat atau tidak teratur
  • Tremor dan otot berkedut
  • Kegelisahan

 

Efek jangka panjang

Beberapa efek kesehatan jangka panjang dari kokain tergantung pada metode penggunaan dan termasuk yang berikut:

  • Menghirup: kehilangan indera penciuman, mimisan, hidung sering meler, dan masalah menelan
  • Merokok: batuk, asma, gangguan pernapasan, dan risiko infeksi yang lebih tinggi seperti pneumonia
  • Mengonsumsi melalui mulut: pembusukan usus yang parah dari berkurangnya aliran darah
  • Suntikan jarum: risiko lebih tinggi untuk tertular HIV, hepatitis C, dan penyakit yang ditularkan melalui darah lainnya, infeksi kulit atau jaringan lunak, serta jaringan parut atau vena yang rusak

 

Namun, bahkan orang yang terlibat dengan penggunaan kokain non-jarum pun dapat menempatkan dirinya pada risiko HIV karena kokain merusak penilaian, yang dapat menyebabkan perilaku seksual berisiko dengan pasangan yang terinfeksi.

Efek jangka panjang lainnya dari penggunaan kokain termasuk kekurangan gizi, karena kokain menurunkan nafsu makan, dan gangguan pergerakan, termasuk penyakit Parkinson, yang mungkin terjadi setelah bertahun-tahun penggunaan. Selain itu, orang melaporkan sifat lekas marah dan kegelisahan dari penggunaan kokain yang berlebihan, dan beberapa juga mengalami paranoia parah, di mana mereka kehilangan kontak dengan realitas dan memiliki halusinasi pendengaran, yaitu mendengar suara-suara yang tidak nyata.

Jadi, narkoba jenis ini, atau jenis apapun memang benar-benar tidak ada manfaatnya, justru malah merusak fisik, mental dan akal sehat, disamping juga merusak finansial karena harganya yang lebih mahal bila dibandingkan narkoba jenis lain.